Belajar Bahasa Prancisnya lanjut ngga?

Iosi Pratama

Udah agak males-malesan nih. Hayoo balik lagi ke tujuan awal kenapa belajar bahasa Prancis.

Ini adalah bulan ke 8 sejak aku mutusin untuk lebih intens lagi belajar Bahasa Prancis. Tepatnya sejak Januari, 2023. Untuk mendukung proses belajarku ini, aku bahkan berlangganan Babble premium 2 tahun dan Duolingo Super setahun. 2 Aplikasi loh.

Beberapa bulan pertama, aku spent kira-kira 30 menitan tiap hari untuk belajar. Masih semangat lah yaa.

Tapi, tak terasa beberapa hari terakhir ini, aku sadar kalo udah mulai males, udah ngga meluangkan waktu untuk belajar lagi. Waktu belajarku bahkan turun ke hampir 5 menitan bahkan dibawahnya itu.

Ini adalah momen, kalo menurut Simon Sinek di konsep Start With Why nya, aku perlu mengingat kembali alasanku kenapa dulu belajar bahasa prancis. Kembali ke alasan awal.

Alasanku belajar bahasa prancis itu yaa iseng aja. Sesuatu yang casual. Sesederhana aku pengen belajar bahasa asing lagi selain bahasa Inggris. Setelah mencoba berbagai bahasa (Belanda, Arab, Mandarin), ternyata aku lebih suka French.

Ditambah lagi banyak momen dimana aku ketemu bule-bule yang berbicara Bahasa Prancis saat di Bali ini. Jadi yaa harapan aku bisa balesin obrolan mereka pake Bahasa Prancis.

Ini juga align karena aku pengen coba tinggal di Eropa suatu saat nanti bareng istri. Walaupun belum tahu dimana yaa. Insyaallah.

Nah balik lagi, kalo aku perhatikan kenapa waktu belajarku sedikit banget akhir-akhir ini. Jawabannya karena padet. Betul banget. Ada prioritas lagi, sehingga waktuku ku pake untuk ngerjain hal lain.

Terus gimana dong? Lanjut ngga belajar Prancis? Kalo ngga, berarti jadi another hal yg kupelajarin dan putus di tengah.

Pengennya sih lanjut. Oui. Je veux ├ętudier francais. Aku mau coba 15 menit tiap hari lagi deh. Peace.

27 Agustus 2023

Lagi santai di kosan, Bali.

Categories: Life Updates

Back to Blog